Daftar Ahli Shaklee

Pengertian Korban

Selamat Menyambut AidilAdha kepada seluruh umat Islam. Apakah pengertian di sebalik sambutan AidilAdha ni? Jom kita tengok secara ringkas pengertian Korban dari sudut syarak..

Pengertian (الأضحية):
Istilah Syarak: Binatang yang disembelih samada unta, lembu atau kambing bagi tujuan mendekatkan diri kepada Allah Taala pada hari raya Aidil Adha dan hari-hari tasyriq.

Dalil-dalil Pensyariatan:

1. Firman Allah Taala:
‘maka lakukan sembahyang kerana tuhanmu, dan berkorbanlah ‘sebagai ibadah mendekatkan diri kepada Allah’.
Yang di maksudkan dengan “النحر” ialah sembelihan korban menurut pendapat yang sahih dikalangan mufassir selepas sembahyang hari raya.

2. Sabda Rasul SAW:
‘Adalah Baginda SAW melakukan korban dengan dua ekor kambing biri-biri’ kata Anas: ‘Aku juga melakukan korban dengan dua ekor kambing biri-biri’.

3. Pada riwayat yang lain: ‘Rasul SAW telah menyembelih korban dengan dua ekor kibasy yang berwarna putih dan bertanduk, Baginda menyembelih kedua-duanya sendiri, Baginda membaca “basmalah” serta bertakbir dan meletakkan kaki baginda diatas tengkuk kedua-dua kibasy itu’.

Hikmah Pensyariatan:

Korban الأضحية: Menghidupkan kembali sunnah Nabi Ibrahim AS yang telah diuji oleh Allah Taala dengan memerintahkan baginda menyembelih anaknya Ismail AS. Baginda Nabi Ibrahim AS akur dengan arahan tersebut dan bersiap untuk melaksanakan perintah itu. Lalu Allah Subhanahuwa Taala menurunkan pengganti kepada Nabi Ismail dengan seekor kambing kibasy (kambing biri-biri). Lalu diperintahkan agar disembelih kibasy tersebut kemudian disedekahkan dagingnya kepada ahli keluarga dan fakir miskin agar mengembirakan mereka pada hari raya Aidil Adha.

Hukum الأضحية Melakukan Korban:
1. Adalah ‘sunat muaakad’ (سنة مؤكدة).
Sebagai satu syiar yang agong dan sepatutnya kepada umat Islam memeliharanya, seperti yang disebutkan dalam hadis Saidina Anas tadi.

2. ‘Sunnah ala kifayah’ (سنة على كفاية: ليفعلها مرة ويتركها مرة).
Contohnya, apabila salah seorang ahli keluarga telah melakukan ibadah korban maka terhasil sunat pada hak ahli keluarga yang lain.

3. Sembelihan korban adalah tidak wajib.
Berdasarkan perbuatan Saidina Abu Bakar RA dan Saidina Umar RA yang tidak melakukanya, kerana bimbang dianggap oleh umat ianya sebagai perkara wajib.

4. Korban boleh menjadi wajib dalam dua keadaan:

a. (تعيين الأضحية) :
Contohnya, seseorang mengisyaratkan kepada unta atau lembu atau kambing miliknya dengan perkataan “ini akan kujadikan binatang korbanku”.
Dengan ucapan tersebut menjadi wajib kepadanya untuk melaksanakan dan ia termasuk dalam hukum-hakam sembelihan korban yang wajib.
Ianya tidak menjadi wajib sekiranaya hanya sekadar niat tanpa dilafazkan.
(يعني: لا بد من التلفظ مالك الأنعام)

b. Bernazar untuk melaksanakan korban:
Apabila seseorang islam bernazar, menjadi wajib keatasnya melaksanakan nazar tersebut. Ini kerana ia telah mewajibkan dirinya dalam perkara yang boleh menghampirkan dirinya ‘qurbah’ kepada Allah S.W.T. Demikian juga dalam perkara-perkara taat yang lain.

No comments:

Post a Comment

Daftar Keahlian